queen khatsa

Naik Kereta Api Mutiara Timur Pagi Jember ke Surabaya

Semenjak kasus Lapindo 7 tahun yang lalu, akses masuk ke kota Surabaya otomatis ga bisa lagi melalui jalan tol yang biasanya. Saya masih inget bener, pas awal-awal muncul lumpur-lumpur itu, sempat waktu itu saya pas ada di jalan tol menuju Surabaya. Bener-bener seperti di film-film doomsday, sebelah kiri pemandangannya  kayak danau berasap, trus kalo liat depan (waktu itu macet) ada asap-asap yang keluar dari arah bawah mobil. Belom lagi bau-nya, arrghh…

Hal ini bikin jarak tempuh khususnya untuk kota-kota Jawa Timur di bagian timur (mulai dari Bangil, Pasuruan, terus ke arah timur) jadi semakin jauh, yang biasanya dari Jember ke Surabaya hanya sekitar 4 jam naik mobil nonstop (tanpa toilet stop atau makan), dulu awal-awal bisa sampai 7 jam. Belum lagi diperparah waktu di daerah Pasuruan dan Probolinggo ada perbaikan jembatan atau jalan. Alamak…bisa sampai 12 jam sendiri. Pada waktu musim hujan, hati-hati daerah Ngopak, Grati (Pasuruan) yang langganan banjir. Bikin stress sendiri.

Maka, untuk menyiasati hal ini, banyak orang-orang Jember yang memilih naik kereta api (k.a). Bebas macet, waktu tempuh cuma 4 jam saja.  Ya pernah sih ada kejadian rel-nya kenapa-kenapa, tapi itu juaraaangg sekali kejadian. Berhubung saya sudah lama meninggalkan Jawa Timur, baru kali ini saya & hubby memutuskan ingin coba naik k.a.

Pertama-tama kami browsing dulu harga di website resmi PT. Kereta Api Indonesia. Sayangnya, cuman bisa sejauh ngecek jadwal saja, ga bisa langsung online booking. Akhirnya kami putuskan untuk beli tiket di Alfamart yang ada di kompleks perumahan, deket. Kok di Alfamart?, iya, ada beberapa channel alternatif yang dicantumkan di website resmi tersebut, salah satunya adalah Alfamart. Kami udah seneng aja, bener-bener easy ga ribet ya. Tapi begitu si hubby order untuk 2 orang, ada yang sedikit bikin kecewa. Menurut keterangan si mbak Alfamart, beberapa hari yang lalu, dia di-komplen sama customer, karena tempat duduknya ga bisa bersebelahan. Memang sih, kalo kita beli tiket via vendor-vendor yang disebut sebagai channel alternatif itu, kita masih harus menukarkan dengan tiket resmi dari PT KAI sebelum masuk ke peron. Kebetulan kalo di Alfamart, kita belom bisa sekalian booking untuk nomor kursi. Ya sudah, akhirnya kami balik rumah dan memutuskan booking via Tiket.com. Easy juga, tanpa ribet, malah yang ini juga bisa sekalian pilih nomor kursi. Ga lama setelah booking & bayar via tiket.com. Saya dapat email confirmation untuk pemesanan tiket ini. Nah, email confirmation ini, jangan lupa di-print untuk tukar tiket yang asli ya. Terutama yang ada nomor kursi nya.

penampakan tiket asli, setelah menukar lembar konfirmasi ke loket

Yang lucu adalah, adek saya yang waktu itu juga beli tiket k.a dengan jurusan dan jam yang sama, tapi beda tanggal (beda sehari, adek saya berangkat duluan). Dia kena harga Rp 110.000 untuk kelas eksekutif. Saya cuman kena Rp 80.000/orang. Huahahaa…(ketawa hepi). ternyata harga k.a untuk weekend ama weekdays itu beda. Jadi, yang dimaksud weekend di sini adalah hari sabtu, minggu, senin. Kenapa senin masuk weekend ya? mungkin karna kalo senin banyak pekerja yang balik ke kota, ini cuman mungkin lho ya…

Sebenernya ada rasa kuatir juga naek kereta ini. Gimana kalo ternyata panas?bisa ilfil saya, gimana kalo ternyata bau?, gimana kalo barang kita ilang? gimana kalo lapar? dan gimana-gimana yang lain. Tapi semua ke-negative thinking-an saya terbukti cuman parno-nya saya aja begitu memasuki parkiran stasiun Jember.

Seumur-umur hidup di Jember, baru pertama kali ini menginjakkan kaki di stasiun. Sebenernya 2 kali sih, yang pertama dulu pas malem-malem ambil kiriman anjing dari Yogya via ekspedisi Herona. Si anjing baik-baik saja, cuman agak bingun dan bau hahaha. Tapi itu malem hari, dan saya ga sempet keluyuran ke peron.

Boleh dibilang saya cukup surprised ama keadaan stasiun yang ternyata boleh dibilang bersih.

sukaaa…

Ruang dalam stasiun ga seluas Grand Central Station New York, *dirajam rame-rame… tapi lantai bersih. Sebelah kanan, nampak lah lokasi loket penukaran karcis.

penampakan loket, kenapa si ibu itu ya?

keterangan buat anak di bawah usia 3 tahun

ini terpampang di tembok depan stasiun

info sisa tempat duduk

tempat periksa tiket awal

suka ama jam kuno nya…

Begitu masuk peron, ada petugas yang liat kita bawa koper+kardus aqua, langsung ditawarin angkut pake dorongan (seperti yang di belakang petugas itu).

 

bersih ya…

ujung peron

Kalau berasa gerah, pengen nunggu di ruang ber-AC, untuk pemegang tiket eksekutif ada ruang tunggu-nya. Tapi jangan berharap kayak di lounge bandara lho ya… Bapak yang bantu kita bawa (baca:geret) bagasi, nantinya ikut kita sampe depan gerbong. Nah, ntar tip-nya dikasih di sono deh.

tampak depan ruang tunggu, tebak mana bagasi saya? #bukankuis…

bagian dalam tempat tunggu eksekutip

Akhirnya, sampe juga waktu masuk kereta, gw baru nyadar kalo untuk masuk ke gerbong ada penunjuk gerbongnya hihihi…

baru tau ada petunjuk gerbong-nya

interior kereta, jauh dari pikiran negatif saya…

Tempat duduknya lega, reclining seat, trus kalo cape duduk bisa berjalan-jalan bentar, duduk lagi. Last but not least, yang paling saya syukuri….

COLOKAN!!!! yipiiiieee…

Awalnya si hubby takut-takut kalo arusnya ga stabil, nanti bikin hp cepet jebol baterenya, tapi begitu liat kanan kiri pada nge-charge, ya yuk marii…ikutan nge-charge hahahha…

colokan… ada di tiap tempat duduk…

Menjawab lagi salah satu negative thinking saya, ga perlu takut kalo lapar hahaha… stengah jam sekali pasti ada pegawai k.a yang ngider sambil tereak-tereak. Baksoo… baksooo…Nasi goreng…Nasi goreng… Sateee…. Eh ga ding, kalo yang terakhir mah ingatan Obama aja pas masa kecilnya…#kriuk…

markimak…kata maryna..

IMHO, termasuk agak mahal ya harga-harga makanan di kereta. Kalo ga mau beli, monggo bawa dari rumah, kayak tetangga kursi depan saya yang bawa kacang kulit. Sampahnya piye? nanti di akhir perjalanan, kira-kira udah masuk Sidoarjo gitu, ada bapak-bapak yang bawa sapu+cikrak (a.k.a pengki) + garbage bag gede buat sampah-sampahnya.

menu sekaligus nota…ada yang ga sinkron dengan foto di atas, apakah itu? #sekalilagi #bukankuis :D

Oiya lupa kasih liat pemandangan di luar jendela kereta…

woww…savana di mongolia? bukan sih, cuman ladang tebu sekitar Lumajang

Pas di stasiun Probolinggo, ada pemeriksaan tiket di sana. Kereta ini sempet berhenti beberapa kali di stasiun tertentu, tapi ga lama kok. Jadi, waktu tiba pun bisa dibilang tepat. Toleransi 15 menit-an lah ya. Maaf yang di stasiun Gubeng, Surabaya ga sempet foto-foto, yang pasti lebih besar daripada stasiun Jember. Nampak counter Holland Bakery (info penting buat yang lupa bawa oleh-oleh dari daerah hahahaa…kayak di Surabaya ga ada Holland Bakery aja)

So far, saya seneng banget naek kereta, karna di-amin-i juga oleh punggung dan pantat ahahhahahaa, ga terlalu cape, bisa jalan-jalan dikit. Tentang toilet, yah masih bisa ditoleransi lah. Sayangnya jam berangkat dari Surabaya ke Jember ga konek dengan jam tiba penerbangan paling pagi dari Manado, jadi mesti nginep semalem duluan di Surabaya.

Buat PT. Kereta Api, tingkatkan terus ya kinerja-nya, terutama kebersihan dan profesionalitas sdm-nya. Sekarang sudah bagus sih, tapi alangkah indahnya kalo lebih lagi. Buat temen-temen, ayo jangan takut naik kereta api….

 

 

44 responses

  1. ariany

    Emaangg.. Mahal banget makanan di kereta itu, daku + hubby kalo naik kereta selalu bontot sendiri.. :p dan emang skrg sdh bagus katanya walopun rada2 kumuh di bgn2 tertentu. Tapi beneran dari foto elu keliatan bagus deh khat… :)

    • Oiya, waktu di kereta kayaknya twit nya ga sampe ke dirimu ya,ar. Tapi gw lupa wkt itu nanya apa ya hehehe…

      Next time naek kereta , gw mau bontot aja. Iya, gw amazed gitu ama keadaan stasiun+gerbong, ampe berniat tayangin di blog hahahaa…

  2. Bebek seumur-umur belum pernah naik kereta di Indo,…hahaha norak banget ya?

  3. Fun

    Apa yg ga sinkron kat? Udah diperatiin tapi ga ketemu2 hahaha
    Btw gw belon pernah loh naek kereta…ternyata bersih juga yak… Ga kayak pelabuhan disini, kotornya ampun2an deh

    • Hihi…yang di nota ada 3 makanan, tp gambarnya cuman 2 aja…

      Kalo pelabuhan, ferry2nya belom pernah liat yang bersih sih, kayak di macau gitu..entah kapan indonesia bisa kayak macau punya huehehehe…

  4. huayah… saya kangen naik kereta api, terakhir kali naik kereta pas ke surabaya, itu udah taun kapan hihihihihi~, masalahnya sekarang tiket kereta ama pesawat bisa murahan pesawat ^^

  5. Epi

    gue seumur2 naek kereta api di indo waktu ke cirebon kampung halaman nya nat. itu juga stasiun gambir nya ga secakep yg di foto lo ini khat hahaha. Foto nya bagus2 deh, nampaknya ni stasiun jd bagus karena foto lu yg oke yaa :D

    • hahahaa… Gw sih cuman atur2 efek dikit2 doank pi, tapi aslinya juga bersih gitu. Mangkanya pengen gw apload di blog, krn gw juga kaget kok tumben public area bersih gini. Tapi stasiun Gubeng yang gede itu juga ga sebersih ini sih, mungkin sama kayak Gambir gitu…

    • Nggak juga, mbak. Stasiun GMR sekarang udah sebagus bandara. Stasiun Gambir kan level 1, coba aja lihat sendiri

  6. wuiii ga sangka ya … g dulu jaman sekul SMA rasanya pernah naek kreta dr surabaya sampe pasuruan atau Jember deh , tp itu doeloeee masih butut kretanya , trus udh ga inget stasiun kae apa .
    itrima aksih lu udah bikin laporan lengkap ttg stasiun n kreta semoga org ga berburuk sangka ttg kondisi perkereta apian di Indo yah .
    g sih dulu lumayan sering naek kereta ke bandung sebelum ada cipularang ,
    btw stasiun di Indo rata2 sama modelnya , sisa jaman Belanda .

    • wah, veny pernah ke Jember nih?jangan2 pernah ketemu diriku hahahah… Iya, stasiun2 banyak yang peninggalan Belanda, semoga tetep dirawat ya, sayang soalnya bagus2 unik, dan bangunannya adem.

      Sama2 ven, smoga orang2 juga jadi demen naek k.a, supaya jalanan ga tambah sumpek aja…

  7. klo stasiun KA antar kota malah lebih bagus daripada stasiun KA dalem kota ya khat.

    kalo stasiun dalem kota di sini jelek banget hihihi… mana tangganya tinggi2, ruang tunggu seadanya, speaker sember jadi kita harus konsentrasi dengerin halo2annya.

    gua pernah tuh naik yang ke kediri dari jakarta, emang enak, nyaman, dan dingin :-D

    • Wah sayang ya des, smoga nanti kalo udah ada MRT ama monorail, stasiunnya, terutama yang interchange bisa se-bersih negara-negara maju lainnya, kalo ga ya sama aja, bakal jarang yang mau naek, karna udah mikir negatip2 mulu.

      Ke Kediri ada sodara kah,des?

  8. Tia

    Gue ga pernah naik KA seumur2 loh. Hahaha…Di bayangan gue, KA disini jelek banget. Apalagi tiap hari selalu ngelewatin stasiun KA di Tn Abang. Liat dari depan aja kumuh bener, gimana dalemnya ya.

    Yaa..moga-moga apa yang gue liat salah :-D

  9. Sama kayak bebek! gw juga ga pernah anek kereta di indo..kayaknya bersih en seru juga ya..

  10. Naik kereta api…tut tut tut ^^ aku pernah loh naik kereta api dari Surabaya ke Jkt, lama banget tapi keretanya Executive sih jadi ya nyaman lah.
    Terakhir naik kereta api taon lalu dari stasiun Mojokerto ke Stasiun Semut Surabaya lanjut ke Ps. Atom, ajak Nathan waktu itu..hihihi seneng banget dia..

    Itu yang di foto-fotomu bagus ya keliatannya keretanya..
    Asik ya naik Kereta..bebas macet dan ga takut sopir ngebugt (kalo naik travel kan suka ngeri kalo sopir nya ngebut bin ngantuk)..

    nice photos loh ^^

    • Iya waktu ajak nathan itu masih inget fotonya. Itu pun dalem nya not bad ya.

      Iya, kalo naek travel badan kebanting-banting, nyampe tujuan rasanya pengen langsung spa 2 jam hahahha….

      thanks…

  11. kok bagus yah khat gw kl di gambir jelek hahaha
    gw dl pernah naik ke jogja pas study tour SMP tp udah lama yah udah lupa…trus pernah ke cirebon sama bandung juga…tetep aja sama stasiun foto elo kalah bersih..

    foto stasiun loe termasuk bagus loh..

  12. hahah kalo gw tiap kali ke jkt bolak balik naek kereta Kat, kalo kereta kudu yg eksekutif baru manusiawi, jangan yg bisnis ato eko, gw jarang beli makanan di kereta, abisnya selaen mahal rasanya juga ga enak, jadi gw biasanya beli hokben di gambir sblm naek kereta, kalo dari sini gw bawa aja makanan dari rumah haha

    • Betuuulll mey, rasanya ga enak haha, dah gitu mahal juga. Keren juga ya di Gambir ada hokben, denger2 barusan buka Starbucks juga di sana. Oiya, gw juga pernah liat di infoteinmen ada artis naek kereta ke Purwokerto, bagus juga dalemnya…

  13. Hi Kat :) Salam kenal yah. Nggak sengaja nemuin blog kamu, dan lgs curious karena postingannya ada bau “Jember” hehe… Aku asli Jember jg soalnya :D Jadi kangen naik KA juga pas liat foto2mu, dulu pas kuliah selalu pulkam naik KA, sekarang dah ada anak blm pernah coba lagi (pengen).

    • hai, Mayo, salam kenal juga… Ooo sama2 dari Jember nih. Naek ka untuk mudik ke kampuang halaman sekarang jadi pilihan gw yg pertama, soalnya badan lebih ga cape, n waktu tempuh bener2 cuman 4 jam. Maklum dah ada faktor U hahaha….

  14. May

    Lagi blogwalking trus ketemu blog ini. =)
    Foto2nya bagus2, pake kamera apakah? Atau diedit? =)
    Udah lama maw nyobain ke Surabaya naek kereta! Thank your for writing a very clear and detailed review. =D
    Salam kenal!

    • hai, May, salam kenal juga….
      thanks udah mampir.
      Pake kamera Canon 1100D, trus sedikit di-touch up pake photoscape.
      Mesti nyobain naek kereta, lebih ga cape drpd naek mobil heheee…

  15. ahmedkenza

    ha….ha…ha…. kadang” tiket pesawat lebih murah dr tiket kereta……??
    setahu ane itu kl pas pesawat promo. tp pas kereta promo…. bisa lebih murah dr ongkos taxi bandara / ongkos bording bandara……….
    cobain deh brosing…. 3 minggu lalu keluar promo utk beberapa kereta argo/yg sekelas. slh satunya mu-tim. cuma 50 rb doang
    ane sih pilih sancaka tujuan jogja dgn harga yg sama (weekdays)

    trip report yg bagus……..ape lagi fotonya sip. 2 jempol deh !!

    • hai, salam kenal…
      thanks utk tips-nya. Ntar bakal brosing2 kalo buat bandingin hrg tix pesawat n kreta kalo pas mau travelling.

      Thanks for visiting my blog ya…

  16. devie depox

    Haiii mbak katrinnnn (smoga bnr cewe mkny sy panggil “mbak”) :p

    Makasih ulasanny yaaa,
    Jd serasa terharu deh,
    :D

    Krn sy org Jember yg kebetulan kerja di Stasiun Jember as a Cust Service ;)
    Saya liat tiketnya it bln febr ya??
    Wah sy msh d stasiun bwi tu :(

    But tengkyuuu skli lg,
    Sy tyap hr wira wiri msuk k ruang eksekutif,
    Kalo d foto bagus jg ya hihi

    • Hai mbak devie (bener mbak ya?)
      Thanks udah mampir ke blog saya…
      Tersanjung nih dikunjungin yang beneran kerja di stasiun Jember

      Usulan ya, untuk ruang eksekutif kalo bisa kursinya ditambah ya, hehehehee…

      Sering-sering mampir ke sini ya…

  17. ...

    Maksud mbak? Tiket KA bisa lebih mahal dari pesawat? Yang k1? (eksekutif kah?) bukannya masih ada 2 kelas lagi? K2(bisnis) dan K3( ekonomi). Atau takut panas? Semua KA kan udah ber AC? pelayananyya setara pula(kecuali dingin AC, tempat duduk di Bisnis dan ekanomi agak terlalu tipis). Guncangan pun setara( kecuali KA 33 dan 34 atau KA Bima. Guncangan paling halus di Indonesia). Harganya bisa 4 kali lebih murah dari pesawat. Koreksi. Maksudnya mbak gerbong itu adalah kereta. Kan di tiket juga ditulis k1? maksudnya kereta. Gerbong itu buat barang dan hewan.

  18. Gus Wid

    Pengin coba naik kereta dari sub gub ke banyuwangi nanti akhir maret ini, saking penginnya maka saya akan nginap di surabaya dulu untuk kejar mutiara timur pagi, sebenarnya bisa saja pakai sri tanjung siang, tapi yah..coba-coba enjoy saja pakai mut tim pagi, sehingga harus stay 1 malam di sby.

  19. Gus Wid

    Oh ya, tulisannya bagus dan informative dengan gaya penyampaian rileks dan santai..foto2 juga OK, thanks for writing

  20. kereta mutiara itu berhenti di stasiun pasuruan gak ya?.

Leave a Reply