queen khatsa

Cerita sedikit dari Penang…

Haiiii ada yang kangen ga sama diriku?….*sambit bareng-bareng...Yah, memang janji tinggal janji ya, update terakhir blog gw terakhir adalah 25 Februari 2013, mana janjimu mau rajin update??? cuman nelangsa pas terima rapor wordpress doang, abis itu lupa dong hahahaha. Smoga kali ini beneran insyaf ya gw.

Kali ini gw mau cerita & sharing tentang Penang. Awal minggu pertama Mei 2013 kemarin, gw sempet mengunjungi Penang. Memang tujuan ke sana bukan jalan-jalan, jadi di pas hari terakhir di sana, gw sempet2in ngunjungi Penang Peranankan Mansion yang bakal gw posting di postingan berbeda ya.

Postingan ini juga ga berkaitan dengan kunjungan ke rumah sakit. Iya, rumah sakitnya Adventist Hospital, bobo-nya di Georgetown City Hotel (ex-Berjaya Hotel) yang lokasinya pas di depan rumah sakitnya. Bener banget antrian untuk ambil nomor rumah sakit mulai dari jam 04.00 AM waktu setempat (yang sama dengan WITA), gw yang dateng jam 04.30 AM udah ga dapet duduk depan. Cuman kasiyan aja ama orang-orang tua yang dateng tanpa ada yang ngantriin nomor, jadi pagi-pagi buta (iya, masih gelap) udah musti jalan ke rumah sakit, mana waktu itu agak gerimis. Semoga sistem antriannya bisa diubah. Udah jaman modern ini, masa antrian ambil nomornya ga bisa diperbarui, misal via internet/via telephone/agen perwakilan di Indonesia ?.

Oke deh dibahas dikit aja ya. Jadi, seperti biasa kalo kita mau periksa ke rumah sakit, ambil nomor antrian dokter. Nah, antrian ini khusus untuk ambil nomor antrian dokter jantung, dokter Teh Aik Seng . Catet ya, jadi kalian kalo ga bertujuan konsul ke dr. Teh, ga usah susah-susah antri dari subuh. Karena pengambilan nomor rumah sakit itu sebenernya buka jam 6 pagi. Saran saya, kalo ga kepengen konsulnya dapet nomor buncit, antrilah pagi-pagi. Ini namanya  berakit-rakit dahulu, berenang-renang ke tepian, sengsara lah dulu (bangun pagi-pagi), ntar (kalo kasus-nya ga berat) sore-sore sudah kelar acara visiting dokter-nya. Berikut jadwal singkat yang waktu itu gw alami

04.30 a.m Antre ambil nomor rumah sakit

06.00 a.m Pengambilan nomor rumah sakit mulai dibuka, jadi barislah sesuai urutan duduk tadi (see, perlu banget dateng pagi-pagi).                         Setelah dapat nomor (nomor dibagi 2, untuk pasien baru & lama), mulai pendaftaran di tempat pendaftaran untuk dapat nomor konsultasi dokter.

07.00 a.m Pengambilan darah. Jam ini tentatif ya, tergantung kalian dapat nomor berapa. Setelah itu..

08.00 a.m Pendaftaran konsultasi dokter dibuka, jadi sehabis ambil darah, yuk maree capcus ke tempat praktek dokter.

setelah itu, kami konsul ke dokternya  kira2 jam 11.00 a.m. Berhubung kelupaan ECG, akhirnya musti antri lagi untuk ketemu dokter sorenya.Akhirnya kami bisa pulang balik ke hotel hampir jam 6 malam…*usep kringet…

Diliat dari betapa menguras energinya untuk konsul ke dokter ini, smoga in the future sistem pendaftarannya bisa ditingkatkan lebih baik lagi. Untuk liputan yang lebih lengkap tentang berkunjung ke dokter ataupun Adventist hospital, bisa di-google sendiri ya, banyak banget blog-blog yang sudah membahas. Mostly disertai foto. Sbenernya gw juga ada foto di handphone, berhubung handphone error, file photo jadi ilang semua.

Oke, sekarang sampai pada fun part-nya. Fun part pertama adalah…ehm…kuliner dong ya… Berhubung berangkatnya barengan, jadi gw ga bisa seenaknya cabut kemana gitu, seringnya kita malah makan di mall. Tepatnya di Gurney Plaza. Ada 2 favourite resto di sini. Yang pertama adalah I Love Yoo. Spesialisasinya jual susu kedelai, bubur polos, tauhua, cakue,  dan roti goreng. Tempatnya dikemas minimalis, juga ada paket-paketnya. Menarik banget untuk gw yang jarang nemuin ginian di Manado. Untuk penampakan outletnya bisa di-klik di link atas. Gambar gw ilang T_T. Thank God masih sempet foto makanannya.

tauhua a.k.a kembang tahu & cakue

Cakue (a.k.a You Tiao) -nya enak. Pun roti goreng isi red bean-nya. Porsinya di sini gede, jadi 1 paket bisa buat ber-2.

Berikut harga2nya (masih nyimpen nota ^^)

Paket (cakue+porridge+soya) RM. 6.60

Tou fu far (kembang tahu) RM 3.20

You tiao RM 1.50

Roti goreng isi red bean RM 1.50

Yang pengen berkunjung:

I Love Yoo (Gurney Plaza Branch)

170-4, Basement 1
Plaza Gurney, Penang.
Business Hours: Opens Daily: 10am – 10pm
Website: http://www.iloveyoo.com.my
Berikutnya adalah The Little Nyonya Cuisine
Favorit gw di sini adalah TomYam Seafood Noodles. Yes, i know, pasti pada nanya, ke Penang kok malah nyobain TomYam. Waktu itu pengen banget makan something spicy n anget. Akhirnya gw pilih menu ini. Waitress nya bilang kalo noodle nya pake maggie mie. But, i’m OK with it. Dan, memang ternyata enak. Sampe yang lain besoknya pada balik ke sini n pesen menu yang sama. Untuk penampakan, mohon maaf sekali lagi ga ada foto yang tersisa. Comot dulu gambar dari sini. Penampakan depan resto-nya
Harga seporsi TomYam Seafood Noodles adalah RM 9.80

The Little Nyonya Cuisine

Venue: Basement  1, Gurney Plaza

Opening Hours: 10.30 am to 10.30pm

Tel: 04-227 0694

Hal kedua yang menarik tentu saja…shopping. Hehehe.. Sempet beli beberapa aksesoris di Forever21 dan jaket hubby di UniqLo. Berhubung di Indonesia juga ada, kayaknya lebih asik membahas yang ga ada di sini ya.

Pas lagi asik2 jalan di Queensbay Mall, tiba-tiba melirik ke kiri, keliatan promo ini…

Apalagi liat dekornya yang minimalis jadi tertarik deh. Pangea ini jualan skin care yang berbahan dasar organic. Menarik banget.

Sebagian wall yang didekor pake kerdus, kreatip…

the products…

Lumayan deh, gw kecipratan facial scrub dari si mami yang belanja-belanji.

Pangea Organics

Queensbay Mall

LG-17, Lower Ground Floor,  Penang

Satu-satunya tourism object yang gw kunjungi adalah Peranakan Mansion yang nanti akan gw posting di post tersendiri, yang mana gw datengin sendirian ajah, peserta yang lain memilih bobo di hotel. Nah, berikut adalah foto-foto yang gw ambil pas sepulang dari Peranakan Mansion.

Jadi ya, pas mau jalan ke Peranakan Mansion, berbekal baca blog sana-sini, dari seberang hotel, gw naek bis ke Komtar, yang mureee banget cuman RM 1.00 aja. Nah, dari Komtar bisa naek bis kemana-mana, maksudnya kemanapun tujuan anda di Penang. Oke deh, capcus ke Komtar. Turun, then….blank…hahahahaa. Sebenernya pas nyampe di Komtar, gw berpikir untuk mampir ke P.Ramlee House juga, tapi mengingat ada appointment dengan dokter, jadi gw skip aja. So, daripada ngabisin waktu, gw putusin naek teksi ajah ke Peranakan Mansion. Toh gw liat ga jauh juga dari Komtar. Akhirnya gw naek taxi, n ga lupa gw tanya ke sopir taxi, ntar kalo mau bali ke Komtar naek bus, where can I wait for the bus. Nah, sopir taxi bilang, ada 2 pilihan, yg 1 bis-nya free, n bisa cegat di jalan sono, tapi ga banyak bis-nya. Yang satunya lagi, bis nya bayar, u tinggal jalan aja lurus ke Pitt Street. Gw ulangin lagi,”Pitt Street?”. Si sopir taxi bilang,”Yep”. Okie dah, beres dalem ati. Oiya fyi, naik taxi di Penang, ada yang pake tawar2an (tanpa argo), tapi mereka ga bohongin sih (selama beberapa kali gw naek taxi di sono).

Begitu kelar menikmati Peranakan Mansion, gw buka peta Penang. Alamak, manaaaa Pitt Street?. Gw liatin atu-atu jalan2 seputar Peranakan Mansion. Tak ada itu yang namanya Pitt Street. Ya udah lah, berhubung banyak obyek menarik sukaan gw untuk dipotopoto (bangunan kuno), gw memutuskan jalan kaki ajah lah. Sambil ceklak-ceklik kamera.

 

 

bukan cuma di Indo, iklan di lampu setopan…^^

 

Memanfaatkan bagian bangunan kuno, jadi toko bunga, lovelyyy…

keren ye warna-warnanya, tapi ternyata si engkoh di ujung itu yang ngewarnain pake pewarna …kecewaa…

Yaowo, sampe nyampe pinggir dermaga, keliatan Star Cruise Libra…

Look  what I found…

yeaaayyy…senengnya nemu yang sama

Ada lagi, tapi blom nemu di petanya…

Indonesia dong dibikinin yang kayak begini…pasti lucuuu….

Daaaaan… misteri tentang Pitt Street terjawab sudah, ternyata namanya yang tercantum di peta Jalan Masjid Kapitan Keling….

Sekian dari Penang, next Peranakan Mansion ya…

16 Comments

Naik Kereta Api Mutiara Timur Pagi Jember ke Surabaya

Semenjak kasus Lapindo 7 tahun yang lalu, akses masuk ke kota Surabaya otomatis ga bisa lagi melalui jalan tol yang biasanya. Saya masih inget bener, pas awal-awal muncul lumpur-lumpur itu, sempat waktu itu saya pas ada di jalan tol menuju Surabaya. Bener-bener seperti di film-film doomsday, sebelah kiri pemandangannya  kayak danau berasap, trus kalo liat depan (waktu itu macet) ada asap-asap yang keluar dari arah bawah mobil. Belom lagi bau-nya, arrghh…

Hal ini bikin jarak tempuh khususnya untuk kota-kota Jawa Timur di bagian timur (mulai dari Bangil, Pasuruan, terus ke arah timur) jadi semakin jauh, yang biasanya dari Jember ke Surabaya hanya sekitar 4 jam naik mobil nonstop (tanpa toilet stop atau makan), dulu awal-awal bisa sampai 7 jam. Belum lagi diperparah waktu di daerah Pasuruan dan Probolinggo ada perbaikan jembatan atau jalan. Alamak…bisa sampai 12 jam sendiri. Pada waktu musim hujan, hati-hati daerah Ngopak, Grati (Pasuruan) yang langganan banjir. Bikin stress sendiri.

Maka, untuk menyiasati hal ini, banyak orang-orang Jember yang memilih naik kereta api (k.a). Bebas macet, waktu tempuh cuma 4 jam saja.  Ya pernah sih ada kejadian rel-nya kenapa-kenapa, tapi itu juaraaangg sekali kejadian. Berhubung saya sudah lama meninggalkan Jawa Timur, baru kali ini saya & hubby memutuskan ingin coba naik k.a.

Pertama-tama kami browsing dulu harga di website resmi PT. Kereta Api Indonesia. Sayangnya, cuman bisa sejauh ngecek jadwal saja, ga bisa langsung online booking. Akhirnya kami putuskan untuk beli tiket di Alfamart yang ada di kompleks perumahan, deket. Kok di Alfamart?, iya, ada beberapa channel alternatif yang dicantumkan di website resmi tersebut, salah satunya adalah Alfamart. Kami udah seneng aja, bener-bener easy ga ribet ya. Tapi begitu si hubby order untuk 2 orang, ada yang sedikit bikin kecewa. Menurut keterangan si mbak Alfamart, beberapa hari yang lalu, dia di-komplen sama customer, karena tempat duduknya ga bisa bersebelahan. Memang sih, kalo kita beli tiket via vendor-vendor yang disebut sebagai channel alternatif itu, kita masih harus menukarkan dengan tiket resmi dari PT KAI sebelum masuk ke peron. Kebetulan kalo di Alfamart, kita belom bisa sekalian booking untuk nomor kursi. Ya sudah, akhirnya kami balik rumah dan memutuskan booking via Tiket.com. Easy juga, tanpa ribet, malah yang ini juga bisa sekalian pilih nomor kursi. Ga lama setelah booking & bayar via tiket.com. Saya dapat email confirmation untuk pemesanan tiket ini. Nah, email confirmation ini, jangan lupa di-print untuk tukar tiket yang asli ya. Terutama yang ada nomor kursi nya.

penampakan tiket asli, setelah menukar lembar konfirmasi ke loket

Yang lucu adalah, adek saya yang waktu itu juga beli tiket k.a dengan jurusan dan jam yang sama, tapi beda tanggal (beda sehari, adek saya berangkat duluan). Dia kena harga Rp 110.000 untuk kelas eksekutif. Saya cuman kena Rp 80.000/orang. Huahahaa…(ketawa hepi). ternyata harga k.a untuk weekend ama weekdays itu beda. Jadi, yang dimaksud weekend di sini adalah hari sabtu, minggu, senin. Kenapa senin masuk weekend ya? mungkin karna kalo senin banyak pekerja yang balik ke kota, ini cuman mungkin lho ya…

Sebenernya ada rasa kuatir juga naek kereta ini. Gimana kalo ternyata panas?bisa ilfil saya, gimana kalo ternyata bau?, gimana kalo barang kita ilang? gimana kalo lapar? dan gimana-gimana yang lain. Tapi semua ke-negative thinking-an saya terbukti cuman parno-nya saya aja begitu memasuki parkiran stasiun Jember.

Seumur-umur hidup di Jember, baru pertama kali ini menginjakkan kaki di stasiun. Sebenernya 2 kali sih, yang pertama dulu pas malem-malem ambil kiriman anjing dari Yogya via ekspedisi Herona. Si anjing baik-baik saja, cuman agak bingun dan bau hahaha. Tapi itu malem hari, dan saya ga sempet keluyuran ke peron.

Boleh dibilang saya cukup surprised ama keadaan stasiun yang ternyata boleh dibilang bersih.

sukaaa…

Ruang dalam stasiun ga seluas Grand Central Station New York, *dirajam rame-rame… tapi lantai bersih. Sebelah kanan, nampak lah lokasi loket penukaran karcis.

penampakan loket, kenapa si ibu itu ya?

keterangan buat anak di bawah usia 3 tahun

ini terpampang di tembok depan stasiun

info sisa tempat duduk

tempat periksa tiket awal

suka ama jam kuno nya…

Begitu masuk peron, ada petugas yang liat kita bawa koper+kardus aqua, langsung ditawarin angkut pake dorongan (seperti yang di belakang petugas itu).

 

bersih ya…

ujung peron

Kalau berasa gerah, pengen nunggu di ruang ber-AC, untuk pemegang tiket eksekutif ada ruang tunggu-nya. Tapi jangan berharap kayak di lounge bandara lho ya… Bapak yang bantu kita bawa (baca:geret) bagasi, nantinya ikut kita sampe depan gerbong. Nah, ntar tip-nya dikasih di sono deh.

tampak depan ruang tunggu, tebak mana bagasi saya? #bukankuis…

bagian dalam tempat tunggu eksekutip

Akhirnya, sampe juga waktu masuk kereta, gw baru nyadar kalo untuk masuk ke gerbong ada penunjuk gerbongnya hihihi…

baru tau ada petunjuk gerbong-nya

interior kereta, jauh dari pikiran negatif saya…

Tempat duduknya lega, reclining seat, trus kalo cape duduk bisa berjalan-jalan bentar, duduk lagi. Last but not least, yang paling saya syukuri….

COLOKAN!!!! yipiiiieee…

Awalnya si hubby takut-takut kalo arusnya ga stabil, nanti bikin hp cepet jebol baterenya, tapi begitu liat kanan kiri pada nge-charge, ya yuk marii…ikutan nge-charge hahahha…

colokan… ada di tiap tempat duduk…

Menjawab lagi salah satu negative thinking saya, ga perlu takut kalo lapar hahaha… stengah jam sekali pasti ada pegawai k.a yang ngider sambil tereak-tereak. Baksoo… baksooo…Nasi goreng…Nasi goreng… Sateee…. Eh ga ding, kalo yang terakhir mah ingatan Obama aja pas masa kecilnya…#kriuk…

markimak…kata maryna..

IMHO, termasuk agak mahal ya harga-harga makanan di kereta. Kalo ga mau beli, monggo bawa dari rumah, kayak tetangga kursi depan saya yang bawa kacang kulit. Sampahnya piye? nanti di akhir perjalanan, kira-kira udah masuk Sidoarjo gitu, ada bapak-bapak yang bawa sapu+cikrak (a.k.a pengki) + garbage bag gede buat sampah-sampahnya.

menu sekaligus nota…ada yang ga sinkron dengan foto di atas, apakah itu? #sekalilagi #bukankuis :D

Oiya lupa kasih liat pemandangan di luar jendela kereta…

woww…savana di mongolia? bukan sih, cuman ladang tebu sekitar Lumajang

Pas di stasiun Probolinggo, ada pemeriksaan tiket di sana. Kereta ini sempet berhenti beberapa kali di stasiun tertentu, tapi ga lama kok. Jadi, waktu tiba pun bisa dibilang tepat. Toleransi 15 menit-an lah ya. Maaf yang di stasiun Gubeng, Surabaya ga sempet foto-foto, yang pasti lebih besar daripada stasiun Jember. Nampak counter Holland Bakery (info penting buat yang lupa bawa oleh-oleh dari daerah hahahaa…kayak di Surabaya ga ada Holland Bakery aja)

So far, saya seneng banget naek kereta, karna di-amin-i juga oleh punggung dan pantat ahahhahahaa, ga terlalu cape, bisa jalan-jalan dikit. Tentang toilet, yah masih bisa ditoleransi lah. Sayangnya jam berangkat dari Surabaya ke Jember ga konek dengan jam tiba penerbangan paling pagi dari Manado, jadi mesti nginep semalem duluan di Surabaya.

Buat PT. Kereta Api, tingkatkan terus ya kinerja-nya, terutama kebersihan dan profesionalitas sdm-nya. Sekarang sudah bagus sih, tapi alangkah indahnya kalo lebih lagi. Buat temen-temen, ayo jangan takut naik kereta api….

 

 

44 Comments

Sugar Mamas Bakehouse, Bali

Ini salah satu postingan “ketinggalan” dari 2012.  Sebenernya masih termasuk dalam postingan jalan-jalan ke Bali yang ini dan ini.  Yuk capcus…

Waktu  jalan2 di Discovery Mall, Bali dan di saat kaki udah gempor, tapi jam masih agak jauh nungguin jam ketemuan ama si hubby, akhirnya saya mutusin mau snacking.  Setelah survey kilat, langsung diputuskan untuk ngandok (mampir untuk jajan) di sini. Sugar Mamas Bakehouse ini terletak di dalam Discovery Mall, Kuta tepatnya  di ground floor nya

 

can you spot the Sugar Mamas?

peta mall diambil dari sini

Yup, yang ber-kode M109. Cafe-nya berbatas langsung dengan pintu keluar yang menuju laut. Ada 2 lokasi, yang indoor ama outdoor (tapi masih dalam ruangan yang dibatasi kaca). Sbenernya, lebih asik duduk yang di outdoor, apa daya sore itu bener-bener full house…

suasana di “outdoor”nya…

Apa yang bikin gw memutuskan menjajal makanan di sini, tidak lain tidak bukan adalah…

strawberry cheesecake nya…menggodaaa

Buat saya yang lebih suka yang manis daripada yang savoury gitu, cheesecake ini pas antara manis, asem (dari strawberry) , n asin(dari kejunya). Tapi bisa jadi buat yang lebih cenderung suka savoury taste, agak kemanisan (si hubby contohnya). Foamy dan crunchy juga bisa ditemukan di sini. Duh, ngencesss deh..

Ini minuman yang saya pilih buat menemani sesi nyemil sore hari itu. Seger dan masih ada rasa mint-nya.

Unspesific menu, tenang, masih ada buku menu-nya hehee

Harganya gimana?

Berhubung nota-nya udah ilang entah kemana, jadi saya ga bisa kasih tau total kerusakan di sini. Cuman, jangan kuatir buat yang budgetnya terbatas buat ngemil, di atas jam 8.00 pm ada diskon hingga 50% di sini. Asik khan… Sayangnya saya juga baru tahu pas sehari sebelum pulang, pas beli titipan orang rumah.

Alamat :

SUGAR MAMAS BAKEHOUSE

Discovery Mall, Bali, ground floor

Kartika Plaza Street, Kuta – Bali, Indonesia 80361 Phone: 62-361-755522
Yuk, dicoba…


 

20 Comments